Wechat id datin

19-Aug-2015 10:18 by 2 Comments

Wechat id datin - dating last login members italia lt

Sambil itu fikirannya melayang memikirkan hidup dan masa hadapannya yang tidak menentu itu. Hampir setiap hari apabila Amran pulang dari kebun Pak Latif dia akan melihat makcik Senah yang sedang mandi berkemban di telaga yang di kongsi bersama keluarganya dan keluarga makcik Senah. Am suka tengok badan mak ni.” Leha patuh pada kehendak anaknya. Semasa Leha menyediakan makan malam, Amran masih memeluk tubuh emaknya dari belakang. Tangan kiringa pula meramas buah dada ibunya bergilir-gilir. jangan usik mak.” Jawab Leha sambil meletakkan gulai ikan keli di atas tikar mengkuang tempat mereka menjamu selera.

Rumah kampung yang dibina tinggi bertangga kayu hutan itu hanya mempunyai ruang barenda, sebuah bilik dan dapur yang masih menggunakan dapur kayu bertungkukan batu cegar yang telah dikutip dari sungai di hujung kampung. Setelah selesai membantu Amran di kebun getah, maka di sebelah petangnya Leha juga terpaksa membantu Amran turun ke bendang untuk mengerjakan sawah padi. Selain dari itu rutin kerjanya ialah memasak untuk mereka dua beranak. Dengan ikan keli atau puyu yang dikail oleh Amran di bendang, Leha mengutip kangkong liar yang tumbuh ditepi sungai bagi menambah lauk hidangan mereka tengah hari itu. Selepas kematian suaminya dua tahun yang lepas Amaranlah tempat bergantung hidup bagi Leha. Oleh sebab kemiskinan, mereka dua beranak terpaksa bergantung hidup dengan mengambil upah mengerjakan kebun getah dan bendang Pak Latif antara orang yang berada di kampung tersebut.

Kehidupan mereka ibarat kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Air lendir menderu-deru keluar dari lubang pantatnya.

Dengan tanah sekangkang kera yang diwarisi daripada arwah suaminya, disitulah terbina sebuah pondok usang yang dibina daripada kayu hutan, anyaman buluh dan bertam serta berlantaikan batang pinang yang dibelah dan diraut kemas untuk dijadikan lantai.

Setelah selesai menyidai getah keping yang telah dimesin di bangsal mesin getah Pak Latif, Amran berehat di barenda sambil menghisap rokok daun nipah yang baru dibelinya semalam.

Dengan tembakau cap kerengga yang digulung rapi bersama daun nipah, Amran menyedut asap rokok itu dengan kepuasan sambil memejamkan matanya.

Perutnya bergelodak kelaparan setelah penat bekerja sambil menunggu emaknya memanggilnya untuk makan tengah hari.

Setelah perutnya kenyang bagai ular sawa baru lepas membaham seekor kambing, Amran berbaring sebentar tidur-tidur ayam sambil menunggu hari petang untuk turun ke bendang.